Sunday, November 15, 2009

GOLONGAN YANG SENTIASA MENANG

Daripada Mughirah bin Syu' bah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda, "Sentiasa di kalangan kamu ada golongan yang berjaya (dalam perjuangan mereka), sehingga sampailah suatu saat yang dikehendaki oleh Allah swt. Mereka sentiasa berjaya".
H.R. Bukhari

Keterangan
Allah swt. telah menjadikan umat Islam ini umat yang terakhir sekali. Oleh itu Allah swt. berjanji akan memelihara kitabnya (al-Quran) dan memastikan lahirnya generasi demi generasi yang akan memikul tugas dakwah hingga tetap wujud golongan mukminin dipermukaan bumi ini.

Kalau kita meneliti sejarah umat Islam mulai zaman permulaan penyebarannya hingga ke hari ini, kita akan mendapati bahawa umat Islam telah teruji sepanjang sejarah dengan ujian yang berat-berat. Ujian itu bermula dari golongan musyrikin di Mekah dan munafiqin, Yahudi dan Nashrani di Madinah seterusnya gerakan riddah, Majusi yang berselimutkan Islam, golongan Bathiniyah, pengaruh falsafah dan pemikiran Yunani, serangan bangsa Moghul dan bangsa Tatar yang menghancurkan tamddun Baghdad pada pertengahan abad keenam Hijrah. Begitu pula halnya dengan penyembelihan beramairarnai terhadap kaum Muslimin ketika berlakunya kejatuhan kerajaan Islam di Andalus (Sepanyol) dan seterusnya disambung dengan pengaruh-pengaruh imperialis Barat terhadap dunia Islam, gerakan Zionis Yahudi dan missionary Nashrani yang mempunyai alatan dan kemudahan yang banyak dan seterusnya serangan disegi pemikiran dan kebudayaan dan sebagainya dan sebagainya Walaupun ujian yang sangat dahsyat melanda umat Islam di sepanjang sejarah namun mereka masih wujud dan masih lagi mempunyai identiti dan peranan yang hebat di dalam peta dunia di hari ini.

Walaupun di hari ini ada di kalangan umat Islam yang tidak mengambil berat tentang agama mereka tetapi masih ada golongan yang bersungguh-sungguh untuk mempelajari agama dan memperjuangkannya. Walau pun ramai di kalangan umat Islam yang telah hancur moral dan akhlaknya tetapi masih ada lagi golongan yang berakhlak tinggi dan berpekerti luhur. Walaupun syi'ar-syi'ar Islam diinjak-injak di sebahagian tempat tetapi di tempat lain syi'ar-syi'ar Islam masih lagi gagah dan teguh. Walau pun aktivis-aktivis Islam ditindas dan diseksa pada suatu tempat tetapi di tempat lain mereka akan disanjung dan dihormati. Begitulah seterusnya umat Islam tidak akan lenyap dari permukaan bumi ini hinggalah sampai pada masa yang dikehendaki oleh Allah swt. Maka pada masa itu Allah swt. akan mematikan semua orang-orang Islam dengan tiupan angin yang mematikan setiap jiwa yang beriman dan yang tinggal setelah itu hanyalah orang-orang yang jahat atau orang kafir, maka pada saat itulah akan berlaku hari qiamat

Monday, November 9, 2009

Ejah - Cerita Seorang Insan Buat Insan..

" Jomlah awak. Kita main lari-lari," ajak Ani, teman
sekelasnya " Tak naklah. Kita penat, " jawabnya acuh
tak acuh sambil menggeleng.
" Alah jomlah. Awak tak payah lari kuat-kuat.
Pelan-pelan pun boleh jek, " pujuk Ani. "Tak moh lah.
Awak pegilah. Kita tengok jek, " jawabnya lagi.
Akhirnya Ani mengalah dan berlari ke arah teman-teman
yang lain. Dia hanya memandang kosong ke arah mereka.

" Ejah! " tersentak dia mendengar suara ayah dari
dalam rumah. Segera dia berlari masuk. Ayah berdiri
bercekak pinggang di depannya. " Kau dah buat kerja
sekolah belum? " tanya ayah. " Hari ni tak ada kerja
sekolah, " jawabnya perlahan. " Abis tu tak reti nak
belajar? Mentang-mentang tak ada kerja sekolah tak
boleh tengok buku. Kau tu bukannya pandai sangat
malas-malas nak belajar " herdik ayahnya. Dia hanya
terkebil-kebil memandang ayahnya. " Yang berdiri
terkebil tu kenapa. Pergi baca buku, " herdik ayah
lagi sambil mencubit peha kirinya. Segera dia berlari
ke biliknya. Air mata mengalir deras mambasahi pipi
cengkungnya.

Di dalam biliknya dia menangis dengan perlahan dan
tertahan-tahan. Takut didengari ayah. Kalau ayah tahu
yang dia menangis bukan belajar, tentu telapak tangan
ayah hinggap di tubuh kecilnya. Tidak sanggup lagi
rasanya untuk tubuh kecil itu menerima pukulan ayah.
Perlahan-lahan dia membuka almari bajunya. Di antara
baju-bajunya yang berlipat dan bersusun kemas ditarik
sekeping gambar. Wanita di dalam gambar itu tersenyum
manis. Nenek kata itu adalah mamanya. Dia tidak pernah
berjumpa mama. Menurut nenek mama meninggal 8 tahun
lalu semasa umurnya baru 5 hari. Ketumpahan darah kata
nenek.

Entahlah dia pun tak tahu apa maksud nenek
dengan ketumpahan darah. Dia selalu berfikir, kalau
mama masih ada mesti mama akan memarahi ayah yang
selalu memukulnya. Mama mesti membelanya. Walaupun dia
tidak pernah berjumpa mama namun dia begitu sayang
kepada mama. Setiap kali papa memukulnya pasti dia
akan mencari gambar mama. Kepada gambar mamalah
diceritakan dengan air mata yang berlinangan betapa
sakitnya dipukul ayah. Dia tidak ada adik-beradik yang
lain, hanya kepada gambar mamalah dapat dicurahkan
kesedihannya. Nak mengadu pada nenek, nenek tinggal
jauh darinya. Lagipun kalau ayah tahu dia mengadu pada
nenek sudah tentu lagi teruk dia dipukul.

Akhirnya dia menangis sehingga tertidur. Hari ini dia
kesekolah seperti biasa. Begnya yang sarat dengan
buku-buku digalas di bahu. Dia berjalan menuju ke
bilik darjah. " Ejah! Tunggu kita, " jerit suara kecil
dari belakang. Ani berlari terkedek-kedek mengejarnya.
Ejah hanya tersenyum kecil memandang Ani. " Awak nak
datang tak rumah kita tak nanti lepas sekolah? " tanya
Ani sambil mereka berjalan seiringan menuju kebilik
darjah." Boleh ke? Mak ngan ayah awak tak marah ke? "
tanyanya ragu-ragu. " Buat apa nak marah. Kita boleh
belajar sama-sama. Kan minggu depan ada ujian
matematik, " jawab Ani sambil tersengeh. Ani memang
selalu begitu. Dia sentiasa kelihatan riang. Dia suka
berkawan dengan Ani. Ani baik.

Selepas sekolah Ejah ke rumah Ani. Emak Ani tersenyum
mesra semasa mereka sampai. " Marilah makan dulu Ejah.
Lepas makan baru belajar, "
pelawa Emak Ani sambil tersenyum. Ejah hanya tersenyum
malu. Baiknya emak Ani. Kalau Ejah mama masih hidup
tentu mama pun baik macam ni. Mereka makan
bersama-sama. Ikan masak lemak cili api, daun ubi
bercecah sambal belacan, ikan kering sepat. Memang
enak. Pandai emak Ani masak. Dalam segan-segan habis
dua pinggan nasi dimakan Ejah. " Makan banyak-banyak
sikit Ejah. Kamu tu kurus sangat, " kata emak Ani
sambil menyenduk nasi ke pinggannya. Ejah hanya
mengangguk malu. " Jangan makan banyak sangat pula,
nanti kamu jadi macam si Ani ni haa.. tembam " usik
ayah Ani pula. Ani hanya menjelir lidah pada ayahnya.

Ketawa berderai. Tak pernah ayahnya berjenaka begitu
dengannya. Untung Ani dapat keluarga yang baik. Bila
terkenangkan ayahnya Ejah mula terasa sedih. Air
matanya di tahan. Malulah kalau menangis de depan
orang. Ejah dan Ani belajar bersama. Ayah Ani telah
pergi semula ke tempat kerja. Emak Ani sibuk
menghidangkan mereka air milo dan biskut untuk mereka.
Ejah menerangkan kepada Ani beberapa masalah
matematik. Ejah sememangnya lebih pandai dari Ani.
Bukan kerana dia rajin belajar tetapi kerana dia mudah
menerima ilmu. Sekali di ajar sudah tentu difahami dan
dihafalnya.

Masa begitu cepat berlalu. Sedar tak sedar sudah
hampir ke pukul 4 petang. Ejah panik. Ayah mesti marah
kalau dia sampai lambat ke rumah. Segera dia mengemas
buku-bukunya. Ejah bergegas pulang. Berlari-lari anak
dia pulang rumah. Sewaktu menaiki tangga rumah hatinya
berdebar-debar. Terbayang wajah ayah yang menyinga.
Kecut perutnya apabila membayangkan tali pinggang ayah
menghinggapi belakangnya. Sebaik sahaja dia sampai di
pintu langkahnya terhenti. Terdengar suara perempuan
bercakap dengan ayah. Nenek!!!

" Biarlah aku bawa Ejah pulang ke rumah aku Jusoh. Di
sini pun bukan ada siapa yang menjaganya. Kesian aku
tengok dia tu, makan pakai
tak terurus ". " Tak payahlah mak. Tahulah saya
menjaganya, " ayah bersuara acuh tak acuh. " Janganlah
kamu berdegil Jusoh. Mak bukan nak pisahkan kamu dari
darah daging kamu sendiri. Cuma mak kesian dengan Ejah
tu saja, " nenek cuba memujuk ayah. " Mak ingat mak
boleh menjaga si Ejah itu. Dia tu degil. Kalau mak
berlembut sangat dengan dia mulalah dia naik kepala.
Tengoklah ni, dah petang-petang gini pun masih tak
balik-balik lagi. Kemana agaknya merayap tak tentu
hala. Kalau balik siaplah dia nanti. Kalau tak kena
penangan memang sajalah, " terdengar nada marah di
suara ayah. Ejah hanya diam berdiri de belakang pintu.
Menggigil ketakutan. " Ejah tu taklah sejahat mana.
Budak-budak. Adatlah nakalnya pun. Kau ingat mak tak
tahu yang kau selalu memukul dia? "

" Oh, dia dah pandai mengadu pula sekarang ni ye. Anak
tak sedar di untung. Dahlah emaknya mati kerana dia.
Kalau tak kerana nak melahirkan dia sudah tentu Maria
masih hidup lagi, " jerkah ayah.
" Bukan dia yang mengadu Jusoh. Aku ni bukan buta.
Birat-birat badan budak tu kau kerjakan.
Sudah-sudahlah kamu menyalahkan dia diatas kematian
emaknya. Kamu ni bercakap macam orang tak beragama.
Hidup mati tu kan di tangan Tuhan, ". " Tak payahlah
mak nak berkhutbah kat sini. Dia anak saya, pandailah
saya menjaganya, " Ejah membuka pintu perlahan-lahan.
Dua pasang mata tertumpu ke arahn " Nenek, " jeritnya
sambil berlari ke arah nenek. Tangan nenek di cium
hormat. " Dah besar dah cucu nenek ni, " ujar nenek.
Ada nada sayu yang terselindung. Pipi Ejah dicium
lembut " Kau ke mana ha Ejah? " herdik ayah. Tersentak
Ejah. Ejah tunduk memandang lantai. Nenek mengusap
lembut rambutnya. " Kamu ni Jusoh. Budak tu baru
balik. Bukan nak tanya dah makan ke belum. Terus-terus
nak marah saja, " nenek membelanya.

" Tak payahlah mak mengajar saya cara nak menjaga
anak. Mak membelanya macam ni memanglah dia suka.
Mulalah besar kepala, " marah ayah. " Ejah, pegi tukar
baju sekolah tu. Kotor nanti, " ujar nenek lembut
padanya. " Baiklah nek, " terus dia berlalu ke
biliknya. Dari dalam bilik dapat di dengar ayah dan
nenek bertengkar. Dia hanya diam membisu di atas
katilnya. Hatinya sedih. Tak sangka dia yang
menyebabkan mamanya mati. Dia benci dirinya di saat
itu. Patutlah ayah selalu marah padanya. Patutlah ayah
benci dirinya. Ejah terus menangis tersedu-sedu.

Tangisnya terhenti bila terdengar pintu berdentum.
Nenek telah pulang. Pintu biliknya terkuak. Ayah
melangkah masuk dengan wajah menyinga. " Ke mana kau
marayap hah? " jerkah ayah. Dia hanya diam
sambil air mata mengalir ke pipi. " Jawab! " tengking
ayah. Tersentak dia. Tubuhnya terhenjut-henjut menahan
tangis. " Orang pergi rumah Ani, "jawabnya perlahan
dan terketar-ketar sambil menahan sendu. " Kenapa? Kau
dah tak ada rumah? " marah ayah lagi. Ejah hanya diam
membisu. Ayah menampar pipinya. Perit. Ejah terjatuh
dari birai katil. Tangisnya semakin kuat. " Kau tak
dengar aku tanya? Kau dah tak ada rumah sendiri nak
merempat ke rumah orang? " tengking ayah sambil
menarik rambut Ejah. Dia hanya mampu mengikut tarikan
tangan ayah. " E..ejah, Ejah pegi belajar kat rumah
Ani, " jawabnya tersedu-sedu. " Ooh, belajar. Kat
rumah ni tak boleh belajar? Kenapa? Apa kurangnya
rumah ni? Dah pandai nak memilih pulak. Anak tak sedar
diri, " jerit ayah lebih kuat. Sekali lagi pipi si
kecil menjadi sasaran tangan ayah. Terpelanting tubuh
kecil itu ke lantai. Ejah merintih kesakitan. Terasa
cecair hangat mengalir dari hidungnya. Darah. Ayah
tidak berhenti disitu. Tubuh kecil Ejah disepak. Ejah
merintih penuh kesakitan. Tapi Ejah tidak melawan.

Langsung tidak merayu agar ayahnya berhenti. Dia
merasakan yang dia memang layak dipukul. Semuanya
kerana apa yang berlaku pada mama. Biarlah ayah pukul
dia. Dia rela asalkan mama memaafkannya. Ejah rasa
berdosa pada mama. Ayah menarik rambut Ejah lagi dan
sekali lagi penampar papa hinggap di pipinya. Ejah
tercampak ke dinding. Ayah terus menggila. Ejah yang
kecil itu terus menjadi sasaran tangan dan kakinya.
Pandangan Ejah mula kabur. Dia tidak lagi bergerak.
Semuanya bertukar gelap... Ejah terjaga. Dia masih
lagi terbaring di atas lantai. Kepalanya terasa berat.
Pipinya perit, dadanya terasa bagai dihempap batu
besar dan seluruh badannya sengal.

Dia terdengar suara ayah memanggilnya dari luar bilik.
" Ejah! Ejah! Bangun! Kau dah tak nak sekolah, "
garang suara ayah. Ejah cuba bangun tetapi tubuhnya
terasa amat berat. Penangan ayah semalam masih terasa.
Tubuhnya terasa begitu lemah. Pintu biliknya dibuka.
Ayah melangkah masuk. " Tidur lagi! " jerkah ayah. "
Ee..ejah rasa tak sihat ayah, " jawabnya dengan suara
yang dengar tak dengar. " Sudah, jangan nak
mengada-ngada, " marah ayah sambil menarik tangannya.
Seluruh tubuhnya terasa hendak tercabut. Dia gagahkan
juga untuk berdiri. " pergi mandi, " ayah menolaknya
ke bilik mandi. Setelah selesai mandi dan bersiap dia
ke sekolah berjalan kaki seperti biasa. Tubuhnya masih
lemah tetapi di kuatkan juga. Dia tidak mahu menaikkan
darah ayah lagi. Sampai di sekolah di rasakan
mata-mata memandangnya dengan penuh kehairanan. Dia
hanya membiarkan mereka memandangnya. Dia terlalu
sibuk menahan sakit.

" Nurfaizah, " terdengar suara Cikgu Linda
memanggilnya. Dia memandang Cikgu Linda kosong. "
Siapa yang buat kamu macam ni? " tanya Cikgu Linda
sambil mengusap rambutnya. Ejah hanya diam membisu.
Kepalanya terasa bertambah berat, dia mula terasa
sukar untuk bernafas. Pandangan mula kabur. Ejah
merasakan kaki begitu lemah dan tidak lagi mampu
menahan berat tubuhnya. Dia jatuh terjelepuk di
lantai. Dalam kabur-kabur dia mendengar Cikgu Linda
memanggil namanya. Akhirnya semua bertukar gelap dan
sunyi. Sekelilingnya putih dan berbau ubat.Kepalanya
tidak terasa berat atas berdenyut. Dia membuka matanya
perlahan. Ada ayah, ada nenek dan Mak Usu. Nenek
menangis. Ayah pun menangis. Tidak pernah dia nampak
ayah menangis. Ayah usap-usap rambutnya perlahan. Tak
pernah ayah buat begitu padanya. Tiada tanda-tanda
kemarahan dan kebencian di wajah ayah. " Maafkan ayah
nak, " suara ayah sayu dan tersekat-sekat. Ejah tak
faham kenapa ayah dan nenek sedih. " Kenapa semua
orang sedih, " tanya Ejah dengan kepayahan. "
Janganlah sedih. Ejah cuma nak pergi jumpa mama. Ejah
nak minta maaf pada mama. Ejah rindu mama, " Ejah
bersuara perlahan. "Oh Ejah! Maafkan ayah! Ayah
menyesal! Jangan tinggalkan ayah! " ayah merayu. Air
mata mengalir di pipi ayah. Ejah merasakan tubuhnya
semakin ringan. Dia tersenyum memandang nenek,
kemudian ayah dan akhirnya ke arah mak usu. Pernafasan

Ejah mula tersekat-sekat dan akhir dada si kecil
terhenti berombak. Senyuman Ejah masih lagi di
bibirnya yang pucat itu. Dia terbaring kaku. Wajahnya
kelihatan tenang. Ayah meraung menyesali perbuatannya.
Menurut doktor, Ejah mengalami pendarahan dalam otak
kerana hantukkan yang kuat. Ejah juga kepatahan
beberapa tulang rusuknya dan mengakibatkan kecederaan
pada paru-parunya. Ayah masih lagi meraung. Meraung,
menangisi pemergian insan kecil yang tak pernah
dihargai selama hayatnya...Insan kecil bernama..
EJAH...

Thursday, October 29, 2009

GOLONGAN ANTI HADITH

Ertinya:
Daripada Miqdam bin Ma'dikariba r.a. berkata: Bahawasanya Rasulullah saw. bersabda, "Hampir tiba suatu masa di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas katilnya, lalu disampaikan orang kepadanya sebuah hadis daripada hadisku maka ia berkata : "Pegangan kami dan kamu hanyalah kitabullah (al-Quran) sahaja. Apa yang di halalkan oleh al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami haramkan". (Kemudian Nabi saw. melanjutkan sabdanya, "Padahal apa yang diharamkan oleh Rasulullah saw. samalah hukumnya dengan apa yang diharamkan oleh Allah swt."


H.R. Abu Daud


Keterangan

Lelaki yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah seorang yang mengingkari kedudukan Hadis sebagai sumber hukum yang kedua selepas al-Quran. Ia hanya percaya kepada alQuran sahaja. Baginya, hadis tidak perlu untuk dijadikan sumber hukum dan tempat rujukan. Golongan ini tidak syak lagi telah terkeluar dari ikatan Agama Islam dan pada realitinya seseorang itu tidak akan dapat memahani al-Quran jika tidak merujuk kepada hadis Nabi saw.. AI-Quran banyak menerangkan hal-hal yang besar dan garis panduan umum. Maka Hadislah yang berfungsi untuk memperincikan isi dan kandungan serta kehendak ayat-ayatnya serta menghuraikan dan menerangkan yang musykil. OIeh kerana itu, syariat tidak akan sempurna kalau hanya dengan al-Quran sahaja, tetapi ia mesti disertai dengan hadis Nabi saw.

Friday, October 16, 2009

Kisah tiga org pelacur..

Assalamualaikum...


Kisah Luqman yang bijaksana ada termaktub dalam surah al-Luqman dalam al-Quran. Pengarang kitab Al-Kasyaf menjelaskan, dia adalah Luqman bin Baa'ura'. Hidup selama 1000 tahun, sehingga berjumpa dengan Daud a.s belajar ilmu dan pengetahuan daripadanya. Ibnu Abbas berkata bahawa Luqman bukan Nabi, juga bukan Raja, namun seorang penggembala, berkulit hitam, yang kemudian diberi kurnia kemerdekaan dan ilmu pengetahuan.


Diriwayatkan oleh Sai'id bin Amir, ia berkata: " Telah bercerita kepada kami, Abu Ja'far, 'Luqman Al-Habasy' adalah seorang budak milik seorang lelaki. Suatu ketika dia dibawa ke pasar untuk di jual kepada seorang lelaki yang hendak membelinya, Luqman berkata:"Apa yang akan kamu lakukan terhadap diriku (setelah kamu beli nanti)?" Jawab lelaki itu, "Kamu akan ku suruh melakukan ini dan itu." "Aku mohon kepadamu agar mengurungkan niatmu untuk membeliku!" pinta Luqman. Sikap ini selalu diperlihatkan oleh Luqman kepada para calon pembelinya hingga datanglah calon pembeli lainnya. "Apa yang hendak kamu lakukan terhadap diriku (setelah kamu membeliku nanti)?" kata Luqman. "Kamu akan kuberi tugas sebagai penjaga rumahku," jawab lelaki calon pembelinya itu. "Jika demikian, aku mahu kamu beli!" kata Luqman.


Laki-laki tersebut kemudian membayar dan mengajak Luqman pulang ke rumahnya. Majikan Luqman mempunyai tiga orang anak gadis yang menjadi pelacur di desa itu. Pada suatu ketika majikannya ingin pergi ke kebunnya. Sebelum berangkat dia berpesan kepada Luqman: "Aku telah menyiapkan makanan dan semua keperluan mereka di dalam bilik. Sepeninggalanku, kuncilah pintu ini dan kamu harus berjaga di sini pula. Dan janganlah sekali-kali kamu membuka pintunya sebelum aku kembali ke rumah!"


Sejenak kemudian ketiga-tiga puteri majikannya datang dan berkata kepada Luqman, "Bukalah pintu ini!" Kerana telah menerima pesan dari majikan dan diamanahi untuk tidak membuka pintu dan namanya amanah akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah kelak, maka Luqman pun menolak untuk membukanya. Akhirnya ketiga-tiga gadis itu marah dan mencederainya. Luqman kemudian membersihkan darah yang membasahi tubuhnya dan kembali berjaga di depan pintu. Ketika majikan pulang dia tetap merahsiakan perilaku ketiga puteri majikan terhadapnya.


Pada hari berikutnya majikannya sekali pergi ke kebunnya. Sebagaimana sebelumnya dia berpesan kepada Luqman: "Aku telah menyiapkan makanan dan semua keperluan. Oleh kerana itu jangan membolehkan mereka membuka pintu ini!" Demikianlah, selepas pemergian ayahnya, ketiga puteri majikannya itu bergegas menemui Luqman dan berkata kepadanya: "Bukalah pintu ini!" Sementara itu Luqman masih tetap memegang amanah yang dibebankan kepadanya tetap tidak bersedia membukakanya sebagaimana pesan dari majikannya. Akan tetapi, ketiga gadis itu kembali menyerang dan melukai Luqman yang tetap duduk di tempatnya. Si majikan telah pulang ke rumah, Luqman sekali lagi tidak mahu menceritakan perihal perilaku ketiga puterinya.


Melihat keteguhan hati Luqman, puteri tertua majikannya kemudian rasa simpatinya datang dan berkata: "Mengapa budak Habasyi ini lebih mengutamakan ketaatan kepada Allah S.W.T berbanding aku? Demi Allah, aku akan bertaubat!" Dan puteri sulung majikan Luqman itu pun bertaubat kepada Allah S.W.T. Si bungsu berkata, "Mengapa budak Habasyi dan kakak sulungku lebih mengutamakan taat kepada Allah S.W.T? Demi Allah, aku juga akan bertaubat." Demikianlah si bongsu akhirnya mengikuti jejak kakak sulung dan keduanya dengan bertaubat. Setelah mengetahui bahawa kakak mahupun adiknya telah bertaubat, puteri kedua majikannya berkata "Mengapa dua orang saudaraku dan budak Habasyi ini lebih mengutamakan taat kepada Allah S.W.T berbanding aku? Demi aku, aku akan bertaubat juga!" Akhirnya dia pun bertaubat.


Setelah ketiga puterinya yang berkerja sebagai wanita penghibur itu bertaubat, maka rakan yang sama bekerja denganya di desa berkata,"Mengapa budak Habasyi dan ketiga gadis itu lebih mengutamakan taat kepada Allah S.W.T berbanding kami?" Hal tersebut mendorong mereka untuk bertaubat sebagaimana ketiga-tiga rakannya sehingga jadilah mereka sebagai orang yang beribadat di desa itu.


Demikianlah bahawa hidayah datangnya bukan lewat, dakwah berupa ucapan tapi juga tindakan, atau amalan yang ditunjukkan oleh Luqman al-Hakim dalam memegang teguh amanah yang sudah menjadi tugasnya. Sehingga fitrah seorang manusia untuk selalu beribadah kepadaNya menjadi terpukul tatkala melihat seorang yang mampu menjalankan ibadah itu dengan baik.

Wednesday, October 7, 2009

25 Pesanan Luqman El-Hakim kepada anak-anaknya





1 - Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yg dalam, banyak manusia yg karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat,
agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yg bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

2 - orang - orang yg sentiasa menyediakan dirinya utk menerima nasihat,maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH. Orang yg insaf dan sedar setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemulian dari ALLAH juga.

3 - Hai anakku; orang yg merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kpd ALLAH, maka dia tawadduk kepada ALLAH, dia akan lebih dekat kepada ALLAH dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada ALLAH.

4 - Hai anakku; seandainya ibubapamu marah kepadamu kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya ibubapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

5 - Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

6 - Dan selalulah berharap kpd ALLAH tentang sesuatu yg menyebabkan untuk tidak menderhakai ALLAH. Takutlah kpd ALLAH dengan sebenar benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dr sifat berputus asa dari rahmat ALLAH.

7 - Hai anakku; seorang pendusta akan lekas hilang air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang yg telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak melamunkan hal hal yg tidak benar. Ketahuilah, memindahkan batu besar dr tempatnya semula itu lebih mudah drpd memberi pengertian kpd orang yg tidak mahu mengerti.

8 - Hai anakku; engkau telah merasakan betapa beratnya mengankat batu besar dan besi yg amat berat, tetapi akan lebih lagi drpd semua itu,adalah bilamana engkau mempunyai tetangga (jiran) yg jahat.

9 - Hai anakku; janganlah engkau mengirimkan orang yg bodoh sebagai utusan. Maka bila tidak ada orang yang cerdik, sebaiknya dirimulah saja yang layak menjadi utusan.

10 - Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat yg berbahaya.

11 - Hai anakku; bila engkau mempunyai dua pilihan, takziah orang mati atau hadir majlis perkahwinan, pilihlah utk menziarahi orang mati, sebab ianya akan mengingatkanmu kepada kampung akhirat sedangkan menghadiri pesta perkahwinan hanya mengingatkan dirimu kepada kesenangan duniawi sahaja.

12 - janganlah engkau makan sampai kenyang yg berlebihan, kerana sesungguhnya makan yg terlalu kenyang itu adalah lebih baiknya bila makanan itu diberikan kpd anjing sahaja.

13 - Hai anakku; janganlah engkau langsung menelan sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung memuntahkan saja pahitnya sesuatu barang itu, kerana manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu belum tentu menimbulkan kesengsaraan.

14 - Makanlah makananmu bersama sama dengan orang orang yg takwa dan musyawarahlah urusanmu dengan para alim ulamak dengan cara meminta nasihat dari mereka.

15 - Hai anakku; bukanlah satu kebaikan namanya bilamana engkau selalu mencari ilmu tetapi engkau tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah bagaikan orang yg mencari kayu bakar, maka setelah banyak ia tidak mampu memikulnya, padahal ia masih mahu menambahkannya.

16 - Hai anakku; bilamana engkau mahu mencari kawan sejati, maka ujilahterlebih dahulu dengan berpura pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu dia masih berusaha menginsafkan kamu,maka bolehlah engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak demikian, maka berhati-hatilah.

17 - selalulah baik tuturkata dan halus budibahasamu serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap orang lain yg pernah memberikan barang yg berharga.

18 - Hai anakku; bila engkau berteman, tempatkanlah dirimu padanyasebagai orang yg tidak mengharapkan sesuatu daripadanya. Namun biarkanlah dia yg mengharapkan sesuatu darimu.

19 - Jadikanlah dirimu dalam segala tingkahlaku sebagai orang yg tidak ingin menerima pujian atau mengharap sanjungan orang lain kerana itu adalah sifat riya' yg akan mendatangkan cela pd dirimu.

20 - Hai anakku; janganlah engkau condong kpd urusan dunia dan hatimu selalu disusahkan olah dunia saja kerana engkau diciptakan ALLAH bukanlah untuk dunia sahaja. Sesungguhnya tiada makhluk yang lebih hina daripada orang yang terpedaya dengan dunianya.

21 - Hai anakku; usahakanlah agar mulutmu jangan mengeluarkan kata
kata yg busuk dan kotor serta kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu mendatangkan manfaat bagi orang lain.

22 - Hai anakku; janganlah engkau mudah ketawa kalau bukan kerana sesuatu yg menggelikan, janganlah engkau berjalan tanpa tujuan yg pasti, janganlah engkau bertanya sesuatun yang tidak ada guna bagimu, janganlah mensia-siakan hartamu.

23 - Barang sesiapa yg penyayang tentu akan disayangi, sesiapa yg pendiam akan selamat daripada berkata yg mengandungi racun, dan sesiapa yg tidak dapat menahan lidahnya dr berkata kotor tentu akan menyesal.

24 - Hai anakku; bergaullah rapat dengan orang yg alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata katanya bagaikan tanah yg subur lalu disirami air hujan.

25 - Hai anakku; ambillah harta dunia sekadar keperluanmu sahaja, dan nafkahkanlah yg selebihnya untuk bekalan akhiratmu. Jangan engkau tendang dunia ini ke keranjang atau bakul sampah kerana nanti engkau akan menjadi pengemis yang membuat beban orang lain.Sebaliknya janganlah engkau peluk dunia ini serta meneguk habis airnya kerana sesungguhnya yg engkau makan dan pakai itu adalah tanah belaka. Janganlah engkau bertemankan dengan orang yg bersifat talam dua muka, kelak akan membinasakan dirimu.

Friday, October 2, 2009

ILMU AGAMA AKAN BERANSUR-ANSUR HILANG

Ertinya:
Daripada Abdullah bin Amr bin 'ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, "Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain." - H.R. Muslim



Keterangan

Sekarang ini alim-ulama sudah berkurangan. Satu demi satu pergi meninggalkan kita. Kalau peribahasa Melayu mengatakan, "patah tumbuh, hilang berganti", peribahasa ini tidak tepat herlaku kepada alim ulama. Mereka patah payah tumbuh dan hilang payah berganti. Sampailah suatu saat nanti permukaan bumi ini akan kosong dari Ulama. Maka pada masa itu sudah tidak bererti lagi kehidupan di dunia ini. Alam penuh dengan kesesatan. Manusia telah kehilangan nilai dan pegangan hidup. Scbenarnya, alim ulamalah yang memberikan makna dan erti pada kehidupan manusia di permukaan bumi ini. Maka apabila telah pupus alim ulama, hilanglah segala sesuatu yang bernilai.


Di ahir-akhir ini kita telah melihat gejala-gejala yang menunjukkan hampirnya zaman yang dinyatakan oleh Rasulullah saw. tadi. Di mana bilangan alim ulama hanya tinggal sedikit dan usaha untuk melahirkannya pula tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Pondok-pondok dan sekolah-sekolah agama kurang mendapat perhatian daripada cerdik pandai. Mereka banyak mengutamakan pengajian-pengajian di bidang urusan keduniaan yang dapat meraih keuntungan harta benda dunia. Ini lah realiti masyarakat kita di hari ini. Oleh itu, perlulah kita memikirkan hal ini dan mencari jalan untuk menyelesaikannya.

Friday, September 11, 2009

SELURUH DUNIA DATANG MENGERUMUNI DUNIA ISLAM

Ertinya:
Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dun seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orangorang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kanu pada hart itu banyak sekali, tetapi kanu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.
Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita nenjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".

H.R. Abu Daud

Keterangan
Memang benar apa yang disabdakan oleh Rasulullah saw. Keadaan umat Islam pada hari ini, menggarnbarkan kebenaran apa yang disabdakan oleh Rasulullah saw. Umat Islam walaupun mereka mernpunyai bilangan yang banyak, iaitu 1,000 juta (1/5 penduduk dunia), tetapi mereka selalu dipersendakan dan menjadi alat permainan bangsa-bangsa lain. Mereka ditindas, diinjak-injak, disakiti, dibunuh dan sebagainya. Bangsa-bangsa dari seluruh dunia walau pun berbeza-beza agama, mereka bersatu untuk melawan dan melumpuhkan kekuatannya.

Sebenarnya, segala kekalahan kaum Muslimin adalah berpunca dari dalam diri kaum muslimin itu sendiri, iaitu dari penyakit 'wahan" yang merupakan penyakit campuran dari dua unsur yang selalu wujud dalarn bentuk kembar dua, iaitu "cinta dunia" dan 'ttakut mati". Kedua-dua penyakit ini tidak dapat dipisahkan. "Cinta dunia" bermakna tamak, rakus, bakhil danti dak mahu mendermakan harta di jalan Allah swt. Manakala "takut mati" pula bermakna leka dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persiapan untuk menghadapi negeri akhirat dan tidak ada perasaan untuk berkorban dengan diri dan jiwa dalam memperjuangkan agarna Allah swt.

Kita berdoa agar Allah swt. menurunkan mushrahNya kepada kaurn muslimin dan memberikan kepada mereka kejayaan di dunia dan di akhirat.

Friday, September 4, 2009

Renungan Sejenak Ramadhan..

Assalamualaikum..
salam buat semua..
dibulan ramadhan yg mulia ini tntunya ramai yg gembira..
apatah lagi sedah tiba dipertengahnnya yg pnuh rahmat
dan pnuh berkat lg apb malam lailatul'qadar semakin hampir..

Selawat dan salam buat Baginda Rasulullah s.a.w dan sluruh kaum keluarga dan para sahabat agar berbahagia selamanya..

Terima kasih kpd ALLAHswt syukur alhamdulillah sb aku msih lg bernafas hari ini..
Mungkin sbentar lg aku mati..
Hnya ALLAHswt shj tahu dmana tempatku..

Setiap dari kita sntiasa menginginkn yg trbaik
Ingin bahagia dan hidup senang dan ceria..
Namun, kdg2 kita mghadapi kesukaran dlm mncapai matlamat tersebut..
Dimanakah silapnya?

Tidak kurang kita sntiasa mahukn yg trbaik buat org yg trsyg..
Tetapi masih ada kekurangn..
Dimanakah lg silapnya?

Sekadar satu persoalan agar kita sama2 memikirknnya..
Namun, apa yg pnting ingin dikongsi disini adlh utk bercerita ttg HATI..


Rasulullah s.a.w. bersabda
maksudnya: "Janganlah kamu banyak berbicara tanpa berzikir kepada Allah,
kerana sesungguhnya itu mengakibatkan hati menjadi keras.
Sesungguhnya orang yang paling jauh dari Allah
ialah orang yang berhati keras"
(Riwayat Tarmizi)



knp aku ajukn hadith diatas bknlh krn ingin membicarakn ttg org yg byk berkata2 ttp ingin membicarakn kerasnya hati manusia kini..

Bukan shj kata bicara shj yg mpu mngeraskn hati shingga kita tercampak jauh dr ALLAHswt
Ttp juga blh jga dsbbkn ilmu yg terlalu byk ttp tidak dimanfaatkn, sombong, mempermain2kn agama ALLAH, riak dgn amalan2, trlalu byk bersuka-ria dan mcm lg faktor mndorong kpdd kerasnya hati..

Aku sbg contoh kini smakin sukar utk menangis..
Tidak tahu knp jd bgini mgkn krn terlalu byk dosa
Mgkin krn ramai yg membenci..
Hidup ini kita xkn pernah mpu memuaskn hati sesiapa..
Ada shj kekurangn dmata pndangan org lain..
Bgitu jugalh pncanya keras hati seseorang..
Kerana hasad dengki dan terlatu mngikutkn perasaan dan hati..

Tuntasnya, bagaimna ingin mngelakn kerasnya hati??
kerasnya hati utk bertaubat??
kerasnya hati utk bersolat??
kerasnya hati utk patuh pd perintah ALLAH dgn taat??
kita smua sama2 juga tahu bagaimna..
cma gerak dan hati yg mgkn mbuatkn ia tidak terlaksana..
apakah puncanya lg smua ini??
adakah benar2 dunia dihujung nafas sudahnya?

aku berbicara bukan kerana banyaknya ilmu didada
bukan jua kerana aku lebih baik dari kamu
tetapi ambillah dr kabaikn wlupn sdikit dr pnyampaian aku yg hina ini..
tidak ada daya aku melainkn izin drNYA..
Tuhan pemilik segala sesuatu..
Wallahu'alambisawab..
balikkn smua pertayaan dan persoalan utk sama2 kita fikir dan muhasabah diri...
dimana letaknya diri kita?
kemanakah diri kita kiranya kita trus begini..
kita sndiri yg tahu..
tidak ada yg bisa mngubah diri kita kcuali diri sndri..


"Ingatlah bahawa jalan menuju NERAKA itu penuh NIKMAT dan KEBAHAGIAAN duniawi yg sntiasa mengasyikkn jiwa dan nafsu...Moga kita tidak terjerumus dan terus lalai
Nauzubillah..."

Friday, August 28, 2009

Award dari Pembaca Blogku (syukran...)



Trima Kasih atas award yg dberikan
syukran jazilan...
dan bagi memenuhi permintaan
sy jwb soalan2 enti (^_^) sperti berikut =P

1. SaPa naMa kitaK???
(Siapa nama aWk hihi)
- Nama saya Mohd Salam B Zainal Abidin

2. taDik kitaK sUnGkey Mam pa???
(Mkn pe tD b'bUka pUaSa hehe)
- Air teh (lebihan sahur)
- Kueh lapis sebiji

3. BajU raYa taUn tOwk WaNa pa???
(aPa Wrna Baju raYa aWk hik3)
- Dah 4tahun saya tak beli baju raya (pakai yg sama jew)

(^_^)

Syukran skali lg..
moga beri manfaat pada semua dari blog saya yang daif ni..
Salam Ramadhan Al-Mubarak..

KENAPA DUNIA ISLAM MENJADI SASARAN PEMUSNAHAN

Ertinya:
Daripada Ummul Mu'minin , Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah saw.) ,beliau berkata," (Pada suatu hari) Rasulullah saw. masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cernas sambil bersabda, La ilaha illallah, celaka (binasa) bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya'juj dan Ma'juj seperti ini", dan Baginda menemukan ujung jari dan ujung jari yang sebe!ahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyararkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya: "Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan dikalangan kami masih ada orangorang yang shaleh?" Lalu Nabi saw. bersabda "Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak".

H.R. Bukhari Muslimi



Keterangan
Hadis di atas rnenerangkan bahawa apabila di suatu tempat atau negeri sudah terlarnpau banyak kejahatan, kemungkaran dan kefasiqan, maka kebinasaan akan menimpa semua orang yang berada di tempat itu. Tidak hanya kepada orang jahat sahaja, tetapi orang-orang yang shaleh juga akan dibinasakan, walaupun masing-masing pada hari qiamat akan diperhitungkan mengikut amalan yang telah dilakukan.


Oleh itu, segala macam kemungkaran dan kefasiqan hendaklah segera dibasmikan dan segala kemaksiatan hendaklah segera dimusnahkan, supaya tidak terjadi malapetaka yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang melakukan kemungkaran dan


kejahatan tersebut, tetapi ianya menimpa semua penduduk yang berada di tempat itu.


Dalarn hadis di atas, walaupun disebutkan secara khusus tentang bangsa Arab tetapi yang dimaksudkan adalah seluruh bangsa yang ada di dunia ini. Tujuan disebutkan bangsa Arab secara khusus adalah kerana Nabi kita saw. sendiri dari kalangan mereka, dan yang menerima Islam pada masa permulaan penyebarannya adalah kebanyakannya dari kalangan bangsa Arab dan sedikit sekali dari bangsa yang lain . Begitu pula halnya dalam masalah yang berkaitan dengan maju-mundurnya Umat Islam adalah banyak bergantung kepada maju-mundurnya bangsa Arab itu sendiri. Selain daripada itu, bahasa rasmi Islam adalah bahasa Arab.


Kemudian Ya'juj dan Ma'juj pula adalah dua bangsa (dari keturunan Nabi Adam as.) yang dahulunya banyak membuat kerosakan di permukaan bumi ini, lalu batas daerah dan kediaman mereka ditutup oleh Zul Qarnain dan pengikut-pengikutnya dengan campuran besi dan tembaga, maka dengan itu mereka tidak dapat keluar, sehinggalah hampir tibanya hari qiamat. Maka pada masa itu dinding yang kuat tadi akan hancur dan keluarlah kedua-dua bangsa ini dari kediaman mereka lalu kembali membuat kerosakan dipermukaan bumi ini. Apabila ini telah terjadi, ia menandakan bahawa hari qiamat sudah dekat sekali tibanya.

Saturday, August 22, 2009

TAKWA DAN PERPADUAN ASAS KESELAMATAN DI AKHIR ZAMAN

Ertinya:
Daripada Abi Nijih 'Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, "Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami." Lalu baginda pun bersabda, "Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang meminpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid'ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid'ah itu adalah sesat."

H.R. Abu Daud dan Tirmizi




Keterangan
Hadis diatas mengandungi pesanan-pesanan yang sangat berharga daripada Rasulullah saw. bagi umatnya, terutama bila mereka berhadapan dengan zaman yang penuh dengan kacau bilau dan perselisihan iaitu seperti zaman yang sedang kita hadapi sekarang ini. Oleh itu sesiapa yang mahu selamat maka hendaklah ia mengikuti tunjuk ajar yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw. dalam hadis, iaitu:

Pertama: Hendaklah ia menlazimi takwa kepada Allah dalam keadaan apa jua dengan mengerjakan segala perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya.

Kedua: Mentaati perintah pihak yang menguruskan hal ehwal kaum muslimin walaupun seandainya mereka terdiri daripada golongan hamba, selama mereka berpegang dengan Al Quran dan sunnah Nabi saw. dan sunnah-surmah kulafa Ar Rasyidin, kerana patuh kepada penguasa yang mempunyai sifat-sifat ini bererti patuh kepada Al Quran dan Hadis Nabi saw.



Ketiga: Berpegang teguh kepada sunnah Nabi saw. dan sunnah para kulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Abu Bakar, 0mar, Osman dan Ali r.a.) yang mana mereka telah mendapat petunjuk daripada Allah Taala, iaitulah berpegang kepada fahaman dan amalan ahli sunnah waljamaah yang mana hanya penganut fahaman ini sahaja yang mendapat jaminan selamat daripada api neraka dan yang bertuah mendapatkan syurga pada hari kiamat nanti.

Keempat: Menjauhi perkara-perkara bid'ah dholalah, iaitu apa jua fahaman dan amalan yang ditambah kepada agama Islam yang sempurna ini, pada hal tidak ada dalil atau asal dan contoh dari agama. Sekiranya ada asal atau dalil, maka tidaklah perkara-perkara yang baru itu dikatakan bid'ah menurut pengertian syarak (bukan bid'ah dholalah) tetapi hanya dinamakan bid'ah menurut pengertian loghat atau bahasa sahaja (jaitulab bid'ah hasanah).

Saturday, August 15, 2009

Gadis tercipta untuk dirosakkan....

Tntu ada tidak setuju..
tapi kbykn wanita kita,para gadis yg rosak akhlaknya bukan hnya terpamer dr luaran tp dalamannya krn ramai antara mrk yg hipokrit..

mmg ramai antara mrk adalah asalnya mangsa2 dr percintaan yg kotor dan tidak suci..

namun adakah lelaki shj yg harus dpersalahkn?
knp xslhkn diri??
"dah sayang sgt"
itulah statement para gadis dan perempuan bila masuk hal bcinta hingga sanggup serahkn segalanya..
jd nk salahkn siapalh plak kn??

even klau pempuan2 yg tudung labuhpn ada hati nk dsygi dan mncintai..
ble kne ayat,cair..
maka kptsn tetap sama..
jd nk salahkn siapa?
lelaki juga?

Sekiranya hal ni trus berlaku dgn adanya plak laki2 hidung belang, buaya darat, lidah bercabah, mulut manis, tupai dan mcm2 pgilan lagilh..

maka ketahuilh bahawa gadis2 dan wanita2 hnya tercipta utk dirosakn..

percayalh, diakhir nti..
bkn mudah malah terlalu susah utk mncari yg benar2 suci...

peliharalah diri..
ingtlah bhw ALLAHswt telah mnciptakn hambaNYA berpasang2an..
xperlulah terburu2 mncari cinta yg pnuh dgn noda dan dosa..
yg kamu dpt hnya kehancuran
bkn shj ddunia malah berturutan ke kubur, padang masyar hinggalh ke neraka..


wallahu'alam biasawab..

“Wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik” – Surah An-nuur(24) – Ayat 26

Wednesday, August 12, 2009

10 Hadith Mengenai Akhir Zaman..

TAKWA DAN PERPADUAN ASAS KESELAMATAN DI AKHIR ZAMAN

Hadis Nabi s.a.w. yang etinya, Daripada Abi Nijih 'Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, "Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami." Lalu baginda pun bersabda, "Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang meminpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid'ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid'ah itu adalah sesat." (H.R. Abu Daud dan Tirmizi)

Keterangan:
Hadis diatas mengandungi pesanan-pesanan yang sangat berharga daripada Rasulullah saw. bagi umatnya, terutama bila mereka berhadapan dengan zaman yang penuh dengan kacau bilau dan perselisihan iaitu seperti zaman yang sedang kita hadapi sekarang ini. Oleh itu sesiapa yang mahu selamat maka hendaklah ia mengikuti tunjuk ajar yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw. dalam hadis, iaitu:

Pertama: Hendaklah ia menlazimi takwa kepada Allah dalam keadaan apa jua dengan mengerjakan segala perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya.

Kedua: Mentaati perintah pihak yang menguruskan hal ehwal kaum muslimin walaupun seandainya mereka terdiri daripada golongan hamba, selama mereka berpegang dengan Al Quran dan sunnah Nabi saw. dan sunnah-surmah kulafa Ar Rasyidin, kerana patuh kepada penguasa yang mempunyai sifat-sifat ini bererti patuh kepada Al Quran dan Hadis Nabi saw.

Ketiga: Berpegang teguh kepada sunnah Nabi saw. dan sunnah para kulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Abu Bakar, Umar, Usman dan Ali r.a.) yang mana mereka telah mendapat petunjuk daripada Allah Taala, iaitulah berpegang kepada fahaman dan amalan ahli sunnah waljamaah yang mana hanya penganut fahaman ini sahaja yang mendapat jaminan selamat daripada api neraka dan yang bertuah mendapatkan syurga pada hari kiamat nanti.

Keempat: Menjauhi perkara-perkara bid'ah dholalah, iaitu apa jua fahaman dan amalan yang ditambah kepada agama Islam yang sempurna ini, pada hal tidak ada dalil atau asal dan contoh dari agama. Sekiranya ada asal atau dalil, maka tidaklah perkara-perkara yang baru itu dikatakan bid'ah menurut pengertian syarak (bukan bid'ah dholalah) tetapi hanya dinamakan bid'ah menurut pengertian loghat atau bahasa sahaja (jaitulab bid'ah hasanah).

KENAPA DUNIA ISLAM MENJADI SASARAN PEMUSNAHAN

Ertinya:
Daripada Ummul Mu'minin , Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah saw.) ,beliau berkata," (Pada suatu hari) Rasulullah saw. masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cernas sambil bersabda, La ilaha illallah, celaka (binasa) bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya'juj dan Ma'juj seperti ini", dan Baginda menemukan ujung jari dan ujung jari yang sebe!ahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyararkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya: "Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan dikalangan kami masih ada orang­orang yang shaleh?" Lalu Nabi saw. bersabda "Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak". (H.R. Bukhari Muslim)

Keterangan:
Hadis di atas rnenerangkan bahawa apabila di suatu tempat atau negeri sudah terlarnpau banyak kejahatan, kemungkaran dan kefasiqan, maka kebinasaan akan menimpa semua orang yang berada di tempat itu. Tidak hanya kepada orang jahat sahaja, tetapi orang-orang yang shaleh juga akan dibinasakan, walaupun masing-masing pada hari qiamat akan diperhitungkan mengikut amalan yang telah dilakukan.

Oleh itu, segala macam kemungkaran dan kefasiqan hendaklah segera dibasmikan dan segala kemaksiatan hendaklah segera dimusnahkan, supaya tidak terjadi malapetaka yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang melakukan kemungkaran dan kejahatan tersebut, tetapi ianya menimpa semua penduduk yang berada di tempat itu.

Dalarn hadis di atas, walaupun disebutkan secara khusus tentang bangsa Arab tetapi yang dimaksudkan adalah seluruh bangsa yang ada di dunia ini. Tujuan disebutkan bangsa Arab secara khusus adalah kerana Nabi kita saw. sendiri dari kalangan mereka, dan yang menerima Islam pada masa permulaan penyebarannya adalah kebanyakannya dari kalangan bangsa Arab dan sedikit sekali dari bangsa yang lain . Begitu pula halnya dalam masalah yang berkaitan dengan maju-mundurnya Umat Islam adalah banyak bergantung kepada maju-mundurnya bangsa Arab itu sendiri. Selain daripada itu, bahasa rasmi Islam adalah bahasa Arab.

Kemudian Ya'juj dan Ma'juj pula adalah dua bangsa (dari keturunan Nabi Adam as.) yang dahulunya banyak membuat kerosakan di permukaan bumi ini, lalu batas daerah dan kediaman mereka ditutup oleh Zul Qarnain dan pengikut-pengikutnya dengan campuran besi dan tembaga, maka dengan itu mereka tidak dapat keluar, sehinggalah hampir tibanya hari qiamat. Maka pada masa itu dinding yang kuat tadi akan hancur dan keluarlah kedua-dua bangsa ini dari kediaman mereka lalu kembali membuat kerosakan dipermukaan bumi ini. Apabila ini telah terjadi, ia menandakan bahawa hari qiamat sudah dekat sekali tibanya.

SELURUH DUNIA DATANG MENGERUMUNI DUNIA ISLAM

Ertinya:
Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dun seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang­orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kanu pada hart itu banyak sekali, tetapi kanu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.
Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita nenjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati". (H.R. Abu Daud)

Keterangan:
Memang benar apa yang disabdakan oleh Rasulullah saw. Keadaan umat Islam pada hari ini, menggarnbarkan kebenaran apa yang disabdakan oleh Rasulullah saw. Umat Islam walaupun mereka mernpunyai bilangan yang banyak, iaitu 1,000 juta (1/5 penduduk dunia), tetapi mereka selalu dipersendakan dan menjadi alat permainan bangsa-bangsa lain. Mereka ditindas, diinjak-injak, disakiti, dibunuh dan sebagainya. Bangsa-bangsa dari seluruh dunia walau pun berbeza-beza agama, mereka bersatu untuk melawan dan melumpuhkan kekuatannya.

Sebenarnya, segala kekalahan kaum Muslimin adalah berpunca dari dalam diri kaum muslimin itu sendiri, iaitu dari penyakit 'wahan" yang merupakan penyakit campuran dari dua unsur yang selalu wujud dalarn bentuk kembar dua, iaitu “cinta dunia” dan 'ttakut mati". Kedua-dua penyakit ini tidak dapat dipisahkan. "Cinta dunia" bermakna tamak, rakus, bakhil danti dak mahu mendermakan harta di jalan Allah swt. Manakala “takut mati" pula bermakna leka dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persiapan untuk menghadapi negeri akhirat dan tidak ada perasaan untuk berkorban dengan diri dan jiwa dalam memperjuangkan agarna Allah swt.

Kita berdoa agar Allah swt. menurunkan mushrahNya kepada kaum muslimin dan memberikan kepada mereka kejayaan di dunia dan di akhirat.

ILMU AGAMA AKAN BERANSUR-ANSUR HILANG

Ertinya:
Daripada Abdullah bin Amr bin 'ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, "Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain." (H.R. Muslim)

Keterangan:
Sekarang ini alim-ulama sudah berkurangan. Satu demi satu pergi meninggalkan kita. Kalau peribahasa Melayu mengatakan, "patah tumbuh, hilang berganti", peribahasa ini tidak tepat herlaku kepada alim ulama. Mereka patah payah tumbuh dan hilang payah berganti. Sampailah suatu saat nanti permukaan bumi ini akan kosong dari Ulama. Maka pada masa itu sudah tidak bererti lagi kehidupan di dunia ini. Alam penuh dengan kesesatan. Manusia telah kehilangan nilai dan pegangan hidup. Scbenarnya, alim ulamalah yang memberikan makna dan erti pada kehidupan manusia di permukaan bumi ini. Maka apabila telah pupus alim ulama, hilanglah segala sesuatu yang bernilai.

Di ahir-akhir ini kita telah melihat gejala-gejala yang menunjukkan hampirnya zaman yang dinyatakan oleh Rasulullah saw. tadi. Di mana bilangan alim ulama hanya tinggal sedikit dan usaha untuk melahirkannya pula tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Pondok-pondok dan sekolah-sekolah agama kurang mendapat perhatian daripada cerdik pandai. Mereka banyak mengutamakan pengajian-pengajian di bidang urusan keduniaan yang dapat meraih keuntungan harta benda dunia. Ini lah realiti masyarakat kita di hari ini. Oleh itu, perlulah kita memikirkan hal ini dan mencari jalan untuk menyelesaikannya.

UMAT ISLAM MENGIKUTI LANGKAH-LANGKAH YAHUDI DAN NASRANI

Ertinya:
Daripada Abu Sa’id Al-Khudri ra. berkata, Bahawasanya Rasulullah saw. bersabda, "Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka.” Sahabat bertanya, "Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nashrani yang kau maksudkan?” Nabi saw. menjawab, “Siapa lagi kalau bukan mereka". (H.R. Muslim)

Keterangan:
Umat Islam akan mengikut jejak langkah ataupun "carahidup” orang-orang Yahudi dan Nashrani, hinggalah dalam urusan yang kecil dan perkara-perkara yang tidak menasabah. Contohnya, jikalau orang Yahudi dan Nashrani masuk ke lubang biawak yang kotor dan sempit sekali pun, orang Islam akan terus mengikuti mereka.

Zaman sekarang ini kita dapat melihat kenyataan sabdaan Rasulullah saw. ini. Ramai orang Islam yang kehilangan pegangan di dalam kehidupan. Mereka banyak meniru “carahidup” Yahudi dan Nashrani samada mereka sedar atau tidak. Ramai orang Islam yang telah terperangkap dengan tipu helah Yahudi dan Nashrani dan ramai pula orang yang menjadi alat dan tali barut mereka.

Ya Allah! Selamatkanlah kami daripada mereka.

GOLONGAN ANTI HADITH

Ertinya:
Daripada Miqdam bin Ma'dikariba r.a. berkata: Bahawasanya Rasulullah saw. bersabda, "Hampir tiba suatu masa di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas katilnya, lalu disampaikan orang kepadanya sebuah hadis daripada hadisku maka ia berkata : "Pegangan kami dan kamu hanyalah kitabullah (al-Quran) sahaja. Apa yang di halalkan oleh al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami haramkan”. (Kemudian Nabi saw. melanjutkan sabdanya, "Padahal apa yang diharamkan oleh Rasulullah saw. samalah hukumnya dengan apa yang diharamkan oleh Allah swt." (H.R. Abu Daud)

Keterangan:
Lelaki yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah seorang yang mengingkari kedudukan Hadis sebagai sumber hukum yang kedua selepas al-Quran. Ia hanya percaya kepada al­Quran sahaja. Baginya, hadis tidak perlu untuk dijadikan sumber hukum dan tempat rujukan. Golongan ini tidak syak lagi telah terkeluar dari ikatan Agama Islam dan pada realitinya seseorang itu tidak akan dapat memahani al-Quran jika tidak merujuk kepada hadis Nabi saw.. Al-Quran banyak menerangkan hal-hal yang besar dan garis panduan umum. Maka Hadislah yang berfungsi untuk memperincikan isi dan kandungan serta kehendak ayat-ayatnya serta menghuraikan dan menerangkan yang musykil. OIeh kerana itu, syariat tidak akan sempurna kalau hanya dengan al-Quran sahaja, tetapi ia mesti disertai dengan hadis Nabi saw.

GOLONGAN YANG SENTIASA MENANG

Ertinya:
Daripada Mughirah bin Syu' bah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda, “Sentiasa di kalangan kamu ada golongan yang berjaya (dalam perjuangan mereka), sehingga sampailah suatu saat yang dikehendaki oleh Allah swt. Mereka sentiasa berjaya". (H.R. Bukhari)

Keterangan:
Allah swt. telah menjadikan umat Islam ini umat yang terakhir sekali. Oleh itu Allah swt. berjanji akan memelihara kitabnya (al-Quran) dan memastikan lahirnya generasi demi generasi yang akan memikul tugas dakwah hingga tetap wujud golongan mukminin dipermukaan bumi ini.

Kalau kita meneliti sejarah umat Islam mulai zaman permulaan penyebarannya hingga ke hari ini, kita akan mendapati bahawa umat Islam telah teruji sepanjang sejarah dengan ujian yang berat-berat. Ujian itu bermula dari golongan musyrikin di Mekah dan munafiqin, Yahudi dan Nashrani di Madinah seterusnya gerakan riddah, Majusi yang berselimutkan Islam, golongan Bathiniyah, pengaruh falsafah dan pemikiran Yunani, serangan bangsa Moghul dan bangsa Tatar yang menghancurkan tamddun Baghdad pada pertengahan abad keenam Hijrah. Begitu pula halnya dengan penyembelihan beramai­rarnai terhadap kaum Muslimin ketika berlakunya kejatuhan kerajaan Islam di Andalus (Sepanyol) dan seterusnya disambung dengan pengaruh-pengaruh imperialis Barat terhadap dunia Islam, gerakan Zionis Yahudi dan missionary Nashrani yang mempunyai alatan dan kemudahan yang banyak dan seterusnya serangan disegi pemikiran dan kebudayaan dan sebagainya dan sebagainya Walaupun ujian yang sangat dahsyat melanda umat Islam di sepanjang sejarah namun mereka masih wujud dan masih lagi mempunyai identiti dan peranan yang hebat di dalam peta dunia di hari ini.

Walaupun di hari ini ada di kalangan umat Islam yang tidak mengambil berat tentang agama mereka tetapi masih ada golongan yang bersungguh-sungguh untuk mempelajari agama dan memperjuangkannya. Walau pun ramai di kalangan umat Islam yang telah hancur moral dan akhlaknya tetapi masih ada lagi golongan yang berakhlak tinggi dan berpekerti luhur. Walaupun syi'ar-syi'ar Islam diinjak-injak di sebahagian tempat tetapi di tempat lain syi'ar-syi'ar Islam masih lagi gagah dan teguh. Walau pun aktivis-aktivis Islam ditindas dan diseksa pada suatu tempat tetapi di tempat lain mereka akan disanjung dan dihormati. Begitulah seterusnya umat Islam tidak akan lenyap dari permukaan bumi ini hinggalah sampai pada masa yang dikehendaki oleh Allah swt. Maka pada masa itu Allah swt. akan mematikan semua orang-orang Islam dengan tiupan angin yang mematikan setiap jiwa yang beriman dan yang tinggal setelah itu hanyalah orang-orang yang jahat atau orang kafir, maka pada saat itulah akan berlaku hari qiamat.

PENYAKIT UMAT-UMAT DAHULU

Ertinya:

Dan pada Abu Hurairah r.a. katanya: Aku mendengar RasuIullah saw. bersabda, "Umat ku akan ditimpa penyakit-penyakit yang pernah menimpa umat-umat dahulu". Sahabat bertanya, "Apakah penyakit-penyakit umat-umat terdahulu itu?" Nabi saw. menjawab, "Penyakit-penyakit itu ialah (1) terlalu banyak seronok, (2) terlalu mewah, (3) menghimpun harta sebanyak mungkin, (4) tipu menipu dalam merebut harta benda dunia, (5) saling memarahi, (6) hasut menghasut sehingga jadi zalim menzalim". (H.R. Hakim)

Keterangan:
Penyakit-penyakit yang disebutkan oleh Rasulullah saw. tadi telah banyak kita lihat di kalangan kaum muslimin di hari ini. Di sana sini kita melihat penyakit ini merebak dan menjalar dalam masyarakat dengan ganasnya. Dunia Islam dilanda krisis rohani yang sangat tajam dan meruncing. Dengan kekosongan rohani itulah mereka terpaksa mencari dan menimbun harta benda sebanyak-banyaknya untuk memuaskan hawa nafsu. Maka apabila hawa nafsu diperturutkan tentunya mereka terpaksa menggunakan segala macam cara dan tipu helah. Di saat itu, hilanglah nilai-nilai akhlak dan yang wujud hanyalah kecurangan, khianat, hasud-menghasud dan sebagainya.

Marilah kita merenung maksud hadis ini, dan marilah kita bermuhasabah!

ISLAM KEMBALI DAGANG

Ertinya:
Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, "Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang­ orang yang asing". (H.R. Muslim)

Keterangan:
Islam mulai tersebar di Mekkah dengan keadaan yang sangat asing dan dagang. Sangat sedikit penganut dan pendukungnya kalau dibandingkan dengan penentangnya. Kemudian setelah itu Islam tersebar ke seluruh pelusuk dunia sehingga dianuti oleh dua pertiga penduduk dunia. Kemudian Islam kembali asing dan dirasa ganjil dari pandangan dunia, bahkan pada pandangan orang Islam sendiri. Sebahagian daripada orang Islam merasa ganjil dan pelik bila melihat orang Islam yang iltizam (komitmen) dengan Islam dan cuba mengamalkan tuntutan Islam yang sebenar. Seorang yang iltizam dengan Islam dipandang sepi oleh masyarakat dan terlalu susah untuk diterima sebagai individu yang sihat. Contohnya, kalau ada sesuatu program kemasyarakatan kemudian masuk waktu sembahyang, tiba-tiba ada seorang yang meminta diri untuk menunaikan sembahyang, maka tindakan ini dianggap tidak sopan dan kurang wajar. Sedangkan orang yang tidak bersembahyang sambil bersenda-senda ketika orang lain bersembahyang tidak dianggap sebagai perbuatan yang salah dan terkutuk.

Begitulah seterusnya nasib lslam di akhir zaman. Ia akan terasing dan tersisih dari masyarakat, bahkan tersisih dari pandangan orang Islam sendiri yang rnengaku sebagai umat Islam dan marah apabila dikatakan yang dia bukan orang Islam.

BAHAYA KEMEWAHAN

Ertinya:
Daripada Ali bin Abi Thalib r.a., "Bahawasanya kami sedang duduk bersama Rasulullah saw. di dalam masjid. Tiba-tiba datang Mus'ab bin Umair r.a. dan tiada di atas badannya kecuali hanya sehelai selendang yang bertampung dengan kulit. Tatkala Rasulullah saw.melihat kepadanya Baginda menangis dan menitiskan air mata kerana mengenangkan kemewahan Mus'ab ketika berada di Mekkah dahulu (kerana sangat dimanjakan oleh ibunya) dan kerana memandang nasib Mus'ab sekarang (ketika berada di Madinah sebagai seorang Muhajirin yang terpaksa meninggalkan segala harta benda dan kekayaan diMekkah). Kemudian Nabi Muhammad saw. bersabda, "Bagaimanakah keadaan kamu pada suatu saat nanti, pergi di waktu pagi dengan satu pakaian, dan pergi di waktu petang dengan pakaian yang lain pula. Dan bila diangkatkan satu hidangan diletakan pula satu hidangan yang lain. Dan kamu menutupi (menghias) rumah kamu sepertimana kamu memasang kelambu Ka'bah?". Maka jawab sahabat, "Wahai Rasulullah, tentunya di waktu itu kami lebih baik daripada di hari ini. Kami akan menberikan penumpuan kepada masalah ibadat sahaja dan tidak usah mencari rezeki". Lalu Nabi saw. bersabda, "Tidak! Keadaan kamu di hari ini adalah lebih baik daripada keadaan kamu di hari itu". (H.R. Termizi)

Keterangan:
Dalam hadis ini Nabi kita Muhammad saw. menerangkan bahawa umatnya pada suatu masa kelak akan mendapat kekayaan dan kelapangan dalam kehidupan. Pagi petang pakaian silih berganti. Hidangan makanan tak putus-putus. Rumah-rumah mereka tersergam indah dan dihias dengan bermacam-macam perhiasan. Dalam keadaan demikian kita juga mungkin akan berkata seperti perkataan sahabat. Di mana, kalau semuanya sudah ada, maka senanglah hendak membuat ibadat. Tetapi Nabi kita Muhammad saw. mengatakan, "Keadaan serba kekurangan itu adalah lebih baik untuk kita”, ertinya lebih memungkinkan kita untuk beribadat.

Kemewahan hidup banyak menghalang seseorang dari berbuat ibadat kepada Allah swt., sepertimana yang berlaku di hari ini. Segala yang kita miliki kalaupun tidak melebihi keperluan, namun ianya sudah mencukupi Tetapi, bila dibanding dengan kehidupan para sahabat, kita jauh lebih mewah daripada mereka, sedangkan ibadat kita sangat jauh ketinggalan. Kekayaan dan kemewahan yang ada, selalu menyibukkan kita dan menghalang dari berbuat ibadah. Kita sibuk menghimpun harta dan juga sibuk menjaganya serta sibuk untuk rnenambah lebih banyak lagi. Tidak ubah seperti apa yang pernah disabdakan oleh Rasulullah saw., "Seandainya seorang anak Adam itu telah mempunyai satu jurang emas, dia berhasrat untuk mencari jurang yang kedua, sehinggalah ia dimasukkan ke dalam tanah (menemui kematian)".

Begitulah gambaran yang sebenar terhadap kehaloban manusia dalam menghimpun harta kekayaan. Ia sentiasa mencari dan menambah, sehinggalah ia menemui kematian Maka ketika itu, barulah ia sedarkan dirinya dengan seribu satu penyesalan. Tetapi di saat itu sudah tidak berguna lagi penyesalan. OIeh itu janganlah kita lupa daratan dalam mencari harta kekayaan. Tidak kira halal atau haram, yang penting dapat harta. Tidak kira waktu sembahyang, bahkan semua waktu digunakan untuk menimbun kekayaan. Biarlah kita mencari mata benda dunia pada batas-batas keperluan. Kalau berlebihan bolehlah digunakan untuk menolong orang lain yang kurang bernasib baik, suka menderma dan suka bersedekah, sebagai simpanan untuk hari akhirat kelak. Orang yang bijak adalah orang yang mempunyai perhitungan untuk masa akhiratnya dan ia menjadikan dunia ini tempat bertanam dan akhirat tempat memetik buahnya.

Wednesday, August 5, 2009

~KeMaNiSaN IMaN~




Assalamualaikum w.b.t....

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Ada tiga hal, yang jika tiga hal itu ada pada seseorang, maka dia akan berasakan manisnya iman. (Iaitu) Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya; mencintai seseorang, dia tidak mencintainya kecuali kerana Allah; benci untuk kembali kepada kekufuran selepas Allah menyelamatkan darinya, seperti bencinya jika dicampakkan ke dalam api.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik ra)

Berdasarkan hadis ini, ada tiga sifat yang jika ada pada seseorang maka orang itu akan berasakan manisnya iman. Manisnya iman adalah rasa nikmat ketika melakukan ketaatan kepada Allah, ketenangan jiwa, kesenangan hati dan lapangnya dada.
Al-Imam Ibn Hajar al-Asqalani berkata, “Syaikh Abu Muhammad bin Abu Hamzah berkata:
“Pengungkapan dengan lafaz ‘manis’ kerana Allah mengumpamakan iman seperti pohon, seperti di dalam firman-Nya bermaksud: “Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik.” (Surah Ibrahim, ayat 24)

Kalimat yang baik adalah kalimat ikhlas, kalimat tauhid, sedangkan pohon adalah pokok daripada keimanan, cabangnya adalah menjalankan perintah dan menjauhi larangan, daun-daunnya adalah segala amal kebaikan yang harus diperhatikan seorang mukmin, dan buahnya adalah tingkatan Ihsan dalam kerja-kerja amal yang dilakukan yang dirasai di sebaliknya pemerhatian Allah .

Manisnya buah pula amat dirasai ketika buah sudah cukup tua bersedia untuk dinikmati.
Mencintai Allah mestilah melebihi cintanya kepada orang lain seperti orang tua, anak, diri sendiri dan sesiapa saja yang dekat dengan kita. Beriman kepada Allah memiliki rasa manis yang tidak mungkin dinikmati, kecuali oleh orang yang beriman dengan sebenar-benar keimanan, penuh keikhlasan dan ilmu.

Oleh kerana itu, tidak semua orang yang mengatakan dirinya Muslim atau mukmin secara automatik dapat berasakan manisnya iman. Iman bukan cukup hanya dengan angan-angan, tetapi wajib dimantapkan dalam hati, dikuatkan dengan perkataan dan perbuatan yang dijiwai sepenuh hati. Kata kunci segala permasalahan ini adalah ikhlas, dan ikhlas pula adalah hadian dianugerahi pada hamba yang bersih hatinya.
Mengikut Ibrahim al-Khawas , proses pembersihan hati berlaku melalui langkah-langkah berikut :

- Membaca al-Quran dengan merenungkan dan memahami maknanya.
- Qiyamullail .
- banyak beristighfar .
- Berkawan dengan orang yang jujur mencintai Allah dan orang salih.
- Kurangkan makan .


Mencintai Rasulullah SAW yang menyusul selepas mencintai Allah adalah ciri terpenting yang harus dimiliki siapa saja yang ingin berasakan kelazatan iman.
dalam sebuah hadith yang sahih Saidina Umar al-Faruq pernah berkata kepada Nabi SAW:
“Wahai Rasulullah, sungguh engkau lebih aku cintai daripada segala sesuatu apa pun, kecuali diriku.”
Maka Nabi SAW menjawab,
“Bukan begitu, demi zat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sehingga aku lebih engkau cintai daripada dirimu sendiri.”
Maka Umar menjawab,
“Demi Allah, sesungguhnya engkau sekarang lebih aku cintai daripada diriku sendiri.” Maka Nabi SAW menjawab,
“Sekarang Umar, (telah sempurna imanmu).”Al-Syaikahani meriwayatkan dari Anas r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Tidak beriman salah seorang di antara kalian, sehingga aku lebih dia cintai daripada orang tuanya, anaknya dan seluruh manusia.”
menurut Dr Aish al-Qarniy dalam kitabnya Rahmatan Lil Alamin, antara cara mencintai Nabi SAW:

- Beriman bahawa Muhammad SAW adalah utusan Allah, yang diutus kepada seluruh umat manusia, sebagai pemberi peringatan dan khabar gembira, sebagai penyeru ke jalan Allah dengan pembawa cahaya kebenaran.
- Menjalankan perintah Baginda dan menjauhi larangannya.
- Memperjuangkan sunnahnya, mengamalkan dan menyebarkan
- Banyak berselawat dan bersalam kepada Rasulullah SAW.
- Mencintai sahabat dan kaum kerabat Baginda dan membela mereka.
- Mengkaji perjalanan hidup dan sirah Baginda


Mencintai seseorang kerana Allah maksudnya menjaga hubungan kasih sayang antara seorang Muslim dengan saudaranya atas landasan iman kepada Allah SWT dan amal soleh.
Kita mencintai saudara kita bukan kerana keuntungan kebendaan atau harta, kita membencinya atau menjauhinya bukan kerana kemiskinan atau tidak memperoleh manfaat dunia darinya. Ukuran kecintaan kita kepadanya adalah atas dasar iman dan amal salih.Tanda mencintai seseorang muslim juga ialah menolongnya pada saat dia memerlukan bantuan, tidak membuka aib, tidak membenci, tidak iri dan dengki terhadap nikmat yang diberikan Allah kepada saudara kita.

Selain itu kita juga hendaklah mendoakan buat saudara kita tanpa pengetahuannya dan mengucapkan salam jika bertemu, bertanya khabar keadaannya, tidak berkelakuan sombong kepadanya.

Wallahu'alambiasawab....

Sunday, July 19, 2009

Masalah ummat??



Assalamualaikum dan salam sejahtera...
Segala puji bagi ALLAHswt tuhan pecipta alam dan agung
Selawat dan salam buat baginda Rasulullah s.a.w pemegang amanah Al-Quran dan Sunnah
Para Sahabat Baginda
Tabi' Tabi'in
Pejuang-pejuang jihad dan salafussoleh yang dirahmati ALLAHswt...

Seperti tajuk yang ringkas, ingin saya mengulas secara ringkas tentang tajuk pada kali ini..

Pernah saya menyuarakan bahawa kata-kata tidak selalunya merubah apa-apa keadaan tetapi tindakan itu sendiri yang menjadi penentu..
Dalam tingkah dan perilaku wajib diserta perasaan tidak putus asa dan kesabaran yang tinggi..
Masalah hati bagi yang faham bukanlah satu penghalang
Tetapi mereka yang selalu menghadapi masalah hati adalah mereka yang tidak faham.

Usah sebut tetang berjuang kalau diri tidak sanggup rasa susah walau di uzlah kan..
Gerak kerja memang wajib berjemaah, tetapi kadang kala perlu ijtima'i
tapi bukan satu lesen sebagai kita untuk bertindak sendiri
Cuma belajarlah untuk jadi kuat.

Mengubah dan membentuk manusia bukan mudah..
Sedangkan baginda Rasulullah s.a.w hanya dapat menarik seorang sahaja ketika menyebarkan Syiar Islam di Ta'if..
Diri yang menjadi acuan buat yang lain..
Kiranya nak orang jadi pandai, kita yang dahulu harus begitu
kiranya nak orang jadi baik, kita yang harus dahulukan
(p/s - Saya bukan contoh yang baik)

Dalam setiap perbuatan
didahului dengan niat pada awal hari ikhlas kerana ALLAHswt
Sebab manusia sedikit sebanyak akan dihembus "Riak" ditanam "Ujub" dalam hati dan disemai "Takabbur" pada jiwa oleh iblis dan syaitan..
Maka oleh kiranya ia didahului dengan doa dan niat, insyaallah segala perbuatan dan kata-kata akan mendatangkan kesan dengan izin dari ALLAHswt..

Benar solat malam dan perbanyakkan bacaan-bacaan suci Al-Quran mampu meningkatkan Qudwah..
Tapi adakah dengan melakukan segala amalan tersebut agar kita ini menjadi ikutan dan menjadi orang yang disegani, betul niatnya ataupun tidak?
Fikir-fikirkanlah...

Kita selalu sebut "Inna solati wanusuki wama yahya,wamamati, lillahi taa'ala"Tapi betul atau tidak niat kita sehari-hari?
renung-renungkanlah...

Solat subuh benar dan solat-solat sunat mampu menjadikan kita bersemangat dan dikurniakan cahaya keimanan..
Namun bagaimana mereka yang tidak lekang solat tapi rupanya tetap sakit hati dan rasa benci untuk melihat, apatah lagi sakit hati bila mendengar kata-katanya sedangkan kita sendiri tidak tahu kenapa kita merasakan sangat perasaan itu?
Dimana salahnya??
Dimana silapnya??

Yang baik datang dari ALLAHswt yang memberikan ilmu yang tidak terhingga dan tidak habis untuk dipelajari dan diamalkan..
Kita yang lemah harus sentiasa memperbaiki diri dan bermmuhasabah..
Pesanan ini saya tujukan yang utama buat saya yang terlalu banyak melakukan dosa..
Mungkin segala yang saya sebut mendatangkan sakit hati dan benci apatah amarah pada diri insan yang lain namun saya sedar akan kelemahan dan kesilapan yang saya lakukan..
Ampun dan maaf saya pinta, andai kekhilafan dalam penyampai jelas terpapar, tegurlah kerana ilmu milik ALLAH..
Bukan kerana rasa tercabar dengan kata-kata saya..

La'ilaha'illallah muhammadurrasullullah....

Tiada tuhan yang disembah melainkan ALLAHswt dan Nabi Muhammad itu Pesuruh ALLAH..

Moga mendatangkan manfaat dari penyampaian saya yang serba daif ini...
wallahu'alambisawab...

Sunday, July 12, 2009

Buat Semua Yang Memahami....

Assalamualaikum..
salam sejahtera
salam juang buat para sahabat..
Sekembalinya saya disini diruangan serba daif ini bukan kerana ingin berceloteh panjang..
Sekadar cuma secangkir luahan rasa dan pendapat..

Saya bukanlah dari kalangan bijak pandai
Bukanlah jua seorang yg sempurna dalam perilaku
Kerana ini juala tidak layak untuk menegur bahkan memperbetulkn kesalahan orang lain..

Kesilapan satu lumrah..
Lihatlah dari sudut untuk memperbaikinya dan saling melengkapi..
Itulah yang lebih afdal..
bukan saling menjatuhkan dan membalas rasa ketidakpuasan..

Manusia dicipta pelbagai..
Setiap satu ada kelebihan..
dan kelebihan itulah yang digunakan sepenuhnya..
Lihatlah pada kebaikkan
Bina keutuhan hati bersatu dalam memperbaiki kelemahan..

Perjalanan tidak panjang
Tetapi perjuangan tidak pernah akan habis..
Kemerunduman yang ditatapi sebenarnya
Hanya kata-kata lemah yang sering berdesing..
hakikatnya semakin hilang arah..
kerana masing-masing bukan melengkapi
tetapi saling mengkhianati..

Sudahlah..
Tegarkan tekad
Satukan tujuan..
Arahkan haluan...
Kata-kata kadang-kadang tidak menyelesaikan apa-apa masalah..


~ukhuwahfisabilillah87



(luahan hati ~ aku insan berdosa..sama sahaja dengan yang lain.Bukan semakin baik tapi semakin hilang arah..andai aku jatuh terbenam..moga ada yg kembali menarik keatas semula...wallahu'alambisawab)

Wednesday, July 8, 2009

Pandang Positif Dalam Negatif



kadang2 anda akan berjumpa dengan orang yang tak sukakan Anda. Anda tak tahu sebab apa dia tak suka Anda, jadi jangan sesekali mempersoalkan mengapa dia begitu atau seringkali berfikir mengenainya.

Tetapi, pandang kepada nilai-nilai positif yang ada dalam dirinya. saya dah ulang perkara ni banyak kali sejak dari tahun 2007 lagi.

Walau sejahat cemanapun orang tu, pedih cemana pun dia sakitkan hati Anda, fokus kepada sifat-sifat baiknya. Sebab, fokus kepada keburukan yang dia lakukan pada Anda, hanya akan membuat Anda tidak bersemangat, lemah longlai, down jadinya serta merta.

Semua orang ada sikap baik, juga sikap tak baik.
Pandang yang positif, dalam yang negatif. Fokuskan pada yang positif saja, walau pada zahirnya dia seorang yang lebih banyak berfikiran negatif, kuat mencaci dan mempamerkan muka yang tak menyenangkan.

Orang yang berfikiran negatif biasanya suka memandang buruk pada kemajuan orang lain. Anda maju sikit, dia jeles, berdendam, bahkan benci dengan Anda. Dalam hatinya penuh kata-kata negatif, caci maki dan bintik-bintik hitam yang sukar dibuang.

Bila jumpa orang camni, pedulikan dia. Biarkan dia sendiri, terkurung dengan pemikirannya dan dunianya. Selagi dia tak kacau Anda atau mencederakan Anda, biarkan saja dia.

Tetapi, teruskan dengan usaha Anda mahu mencapai matlamat kejayaan.
Lupakan saja dia, walaupun dia muncul setiap hari di depan mata Anda. Relaks, be in control, but donno saja..

Tak semua orang bukan melakukan apa yang saya sarankan ni. Sebab, tak semua boleh melupakan apa yang menyakitkan hati mereka, atau memaafkan kesalahan orang yang membuat mereka sakit hati tu.

Anda perlu kuat semangat, Anda perlu berani menjadi pemaaf.
Orang-orang berjaya, mengambil keputusan untuk melihat pada aspek-aspek positif saja, hanya yang positif lalu mengelak dari melihat yang negatif (walaupun sedikit).

Elak sejauh yang mungkin, lupakan selupa yang mungkin.
Sekali lagi, ia memerlukan semangat yang kuat. Kuatkan jiwa, kuatkan minda.

Tuesday, June 9, 2009

CINTA

Cinta..
Sungguh indah disebut dan keindahan itu ada penjelasan yang pelbagai dari individu yang berbeza. Ada yang baik dan ada yang tidak. Ramai diantara kita tentunya mengharapkan yang terbaik namun segala yang terjadi tidak selalunya seperti apa yang dimahukan. Bukan ingin memberikan perspektif yang negatif atau buruk sangka tapi itulah yang selalunya terjadi dan mereka yang sering menjadi mangsa adalah wanita.

“Wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik” – Surah An-nuur(24) – Ayat 26


Menyebut tentang ayat diatas ada diantara kita yang merasakan diri tidak layak untuk seseorang yang baik kerana alasannya “saya tidak baik”. Benar. Benar jika kita merasakan diri tidak layak maka kita memang tidak layak, tetapi kiranya kita merasakan diri kita layak untuk mendapatkan yang baik maka kita sememangnya layak. Tetapi usaha yang penting haruslah baik dan terbaik. Ada pula yang mengatakan “Aku berhak dapatkan yang lebih baik” atau”Aku nak yang lebih baik”. Ini pula kata-kata mereka yang terlalu yakin dan riak malah kurang bersyukur. Sekadar selingan. Maaf kiranya ada yang terasa.

Pesanan buat mereka bergelar lelaki. Setiap wanita itu cantik, indah dan mempunyai keistimewaan mereka masing-masing. Namun, andai kita mencari aspek itu dalam erti kata cinta yang ingin kita miliki maka kita akan berjumpa dengan jalan yang tiada penghujungnya dan akhirnya kita hanya sesat dalam permainan perasaan dan nafsu sendiri.

Pesanan buat wanita. Cinta buatmu bagaikan sesuatu yang wajib dan begitu penting. Namun peliharalah dan fikirkanlah berkali-kali sebelum bercinta dan fahamilah dahulu apa itu cinta. Adakah cinta itu maksudnya, hilang segala-segalanya?Renung-renungkanlah.

ALLAH s.w.t itu Maha Agung percaturanNYA dan segala yang telah tertulis di Luh Mahfuz hanya DIA yang mengetahui. Kita sebagai hambaNYA wajib untuk terus berusaha dan tidak berPUTUS ASA seiring dengan sulaman SABAR yang tidak mengenal erti jemu dan diadun sama DOA yang tidak henti-henti. Kadang-kadang ada antara perkara dalam hidup kita yang kita mahu, kita tidak memperolehinya kerana DIA lebih tahu apa yang kita perlukan kerana DIA jugalah yang Maha Mengetahui aturan terbaik perjalanan hidup kita.

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.-Surah Al-Baqarah ayat 216"

Kita semua mengharapkan yang terbaik namun sedarkah kadang-kadang dalam mencari yang terbaik itu membuahkan cacat cela. Bila dilihat puncanya, hanya kerana kita tidak bersyukur pada DIA. Sering lupa dan tamak dan ingin terus meratah nikmatNYA tanpa “membayar” harga sebagai hambaNYA.

Manusia itu sempurna, namun dalam kesempurnaan yang ALLAHs.w.t ciptakan, sengaja DIA meletakkan kekurangan agar dengan kekurangan itulah DIA ingin mengajar kita untuk sentiasa ingat pada DIA dan berusaha untuk menjadi sempurna walaupun sempurna itu hanya DIA. DIA terlalu sayangkan kita kerana kita ummat Baginda tapi fikirkan semula adakah kita sayangkan DIA dan segala jasa Baginda?Apakah bukti CINTA kita pada DIA dan Baginda?

Cinta harus disulam keikhlasan. Namun cinta bagaimanakah yang kita cari-cari? Fitrah sesama manusia ingin mencintai dan dicintai. Penceritaannya pelbagai. Ada diantaranya mula baik dan berakhir buruk. Bermula buruk dan berakhir baik. Baik mula dan tamatnya, begitu juga sebaliknya. Ada sesetengah mengatakan tidak salah untuk bercinta dan ada yang mengatakan HARAM bercinta atau “couple”. Ramai anak muda yang tidak faham kenapa terjadi begitu, namun bila mengetahui akan kenapa terjadinya haram, lebih ramai yang buat-buat tidak faham. Adakah disebabkan mereka yang memberi kefahaman itu tidak mampu untuk menyampaikan?Atau tidak ikhlas dalam menyampaikan atau hanya sekadar bermuka-muka kerana ingin menunaikan kewajipan “Amar Makruf” tetapi kurang “Nahi mungkar”. Berbalik semula kepada persoalan asal. Puncanya pada individu, untuk apa bercinta? dan benarkah cinta yang dicari..

Ada firman ALLAH s.w.t mafhumnya “Maka setiap yang berlaku itu berpunca dari kesalahan diri kita sendiri”. (Saya tidak ingat ayat mana – mohon diperbetulkan kiranya salah)

Sekadar perkongsian peribadi bukan prejudis, cinta remaja kini 99% kerana nafsu dan ingatlah bahawa apabila nafsu menguasai akal maka kita hanya menjadi hamba syaitan. Hasilnya, kerajaan berakyatkan benih-benih haram. Namun siapakah yang harus dipersalahkan?Remaja?Cinta?Ibu Bapa?Kerajaan? Jawapannya, adalah diri sendiri.
Cinta itu indah, lebih indah jika dihiasi dengan keimanan. Ketakwaan membawa berkat dan peliharalah cinta kerana ALLAH. Jika ingin mencari keredhaanNYA, maka lihatlah dengan mata iman. Apa yang wajib, harus dan haram. Disitulah kita berjumpa dengan cinta tiada tandingan.

Hakikatnya, kita diakhir zaman. Zaman kehancuran akhlak dan peribadi. Islam menjadi musuh kepada semua.

“Dan tidaklah redha orang-orang yahudi dan nasrani kepadamu(Muhammad)sehinggalah engkau mengikuti agama mereka..." surah Al-Baqarah ayat 120.

Ingatlah pesan Rasulullah s.a.w, “Islam itu mulanya yatim,dan akhirnya yatim…” (Betulkan kiranya saya salah). Hayatilah ayat ini sedalam-dalamnya.

Yang baik semuanya datang dari DIA, dan segala kesilapan dan kesalahan bahkan dalam penyampaian saya yang tidak tersusun kiranya salah fakta, mohon teguran dan pembetulan. Saya lemah dan selemah-lemah hambaNYA yang sentiasa membuat dosa. Moga sekadar perkongsian yang tidak seberapa ini membuahkan sedikit peringatan dan kesedaran.Ingatlah, selagi kita mengaku kita Islam…Masih ada iman dalam diri dan itulah yang paling berharga dan hargailah selagi masih ada kesempatan yang ALLAHs.w.t beri pada kita. Moga ALLAHs.w.t sentiasa mempelihara kita dalam lindungan RahmatNYA dan digolongkan dikalangan ahli syurgaNYA, amin…
Wallahu’alambisawab…

Maksud firman Allah: Dan sesungguhnya kami jadikan untuk isi neraka jahannam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami(ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata(tetapi) tidak dipergunaknnya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.(Al A'raaf:179)



Cintailah Illahi
Album : Tiada Lagi Kasih
Munsyid : In-Team
http://liriknasyid.com

Rasa cinta
Adalah satu anugerah tuhan pada hambaNya
Dan kerananya manusia sanggup apa saja
Asalkan dia memiliki apa yang dicita

Kerna cinta
Sanggup berkorban apa saja, harta dan nyawa
Setiap detik hanya memikirkan tentang si dia yang tercinta
Ingin bersama sepanjang masa

Tetapi pastikah cintamu dihargai
Mungkinkah si dia kan tetap setia
Setelah kau serah jiwa dan ragamu
Mungkinkah kau pastikan tidakkan dihancurkan

Jika engkau mencintai bunga
Sedarlah engkau bunga itu akan layu
Jika engkau cintakan manusia
Sedarlah suatu hari dia akan pergi

Jika engkau mencintai harta
Harta itu nanti kau akan tinggalkan
Jika engkau cintakan Ilahi
Hanya Dia yang akan kekal abadi
Cintailah Ilahi…

Tuesday, May 26, 2009

Aku Ingin Pulang..





Kemanapun aku pergi
"Bayang-bayangMU" mengejar
Bersembunyi dimanapun
Selalu Engkau temukan
Aku merasa letih
Dan ingin sendiri
Ku Tanya pada siapa
Tidak ada yang menjawab
Sebab semua peristiwa
Hanya dirongga dada
Pegulatan yang panjang
Dalam kesuyian
Aku mencari jawaban dilaut
Ku seret langkah
Menyusuri pantai
Aku merasa
Mendengar suara
Menutupi jalan
Menghentikan petualangan..
Kemanapun aku pergi
Selalu ku bawa-bawa
Perasaan yang bersalah
Datang menghantuiku
Masih mungkinkah
PintuMU ku buka
Dengan kunci yang pernahku patahkan
Lihatlah..
Aku terkapar dan luka
Dengarkanlah..
Jeritan dari dalam jiwa
Aku ingin pulang..
Aku harus pulang…

Friday, May 8, 2009

Titipan Ringkas Buat Wanita - 2...

"Setiap Wanita Dambakan perhatian dan kasih sayang, namun peliharalah hatimu sesuci air disyurgawi agar tidak termakan tohmahan dan puji-pujian yang berantaikan hembusan syaitan agar tidak bisa hatimu luntur keimanannya..Keindahanmu satu kurnia dan ia sememang sudah indah apatah lagi ia bertatahkan keimanan dan ketakwaan maka sentiasalah beringat ia juga satu dugaan buatmu wahai wanita..."

wallahualambisawab..


Ku nukilkan buatmu sebuah syair untuk engkau hayati...

Kau digelar sebagai penyeri dunia
Hadirmu melengkap hubungan manusia
Bukan sahaja dirindui yang biasa
Malah Adam turut sunyi tanpa Hawa

Akalmu senipis bilahan rambut
Tebalkanlah ia dengan limpahan ilmu
Jua hatimu bak kaca yang rapuh
Kuatkanlah ia dengan iman yang teguh

Tercipta engkau dari rusuk lelaki
Bukan dari kaki untuk dialasi
Bukan dari kepala untuk dijunjung
Tapi dekat di bahu untuk dilindung
Dekat jua di hati untuk dikasihi
Engkaulah wanita hiasan duniawi

Mana mungkin lahirnya bayangan yang lurus elok
Jika datangnya dari kayu yang bengkok
Begitulah peribadi yang dibentuk

Didiklah wanita dengan keimanan
Bukannya harta ataupun pujian
Kelak tidak derita mengharap pada yang binasa

Engkaulah wanita istimewa

Sedarilah insan istimewa
Bahawa kelembutan bukan kelemahan
Bukan jua penghinaan dari Tuhan
Bahkan sebagai hiasan kecantikan...




~salam ukhuwahfisabilillah87~

Tuesday, May 5, 2009

Titipan Ringkas Buat Wanita...

Assalamualaikum...
sekadar kata-kata yang tak seberapa dari saya..
Buat semua yang bergelar wanita..



Dirimu Seindah Hiasan Dunia..
Seindah Hiasan Ukiran Ilahi..
Dirimu Ciptaan Makhluk Mempersona..
Yang Menjadi Buruan Setiap Lelaki..

Dirimu Wahai Wanita Indah Memukau..
Tarikan Indah Igau Anganan..
Terjebak Maksiat Usahlah Dikau..
Peliharalah Mereka Ya Ar-Rahman..

Peliharalah Dirimu Wahai Wanita..
Nilai Dirimu Sungguh Tinggi..
Jauhilah Dirimu Dosa dan Zina..
Agar Dirimu Milik Syurga nan Hakiki...

Doaku Tulus Buatmu Wanita..
Kira ku Kenal Mahupun Tidak..
Mohonku Agar Kamu Terpelihara..
Kekal Dalam Iman Terus Berpijak...


Wahai wanita..
Dirimu seindah hiasan duniawi..
seindah hiasan adalah wanita solehah..
peliharalah maruahmu, auratmu, hubunganmu, imanmu, keindahanmu dan segala pemberian yang tiada tolok bandingnya buatmu..
Bersyukurlah dan beringatlah selagi mana masih ada yang sudi mengingatkanmu..

"Terlajak Perahu Boleh Diundur..Terlajak Laku Buruk Padahnya.."

Moga ALLAH tetap kekal pelihara dirimu dalam rahmat dan redhaNYA
amin3 ya ALLAH ya Robbal'alamin...

Wallahualambisawab…



"Telah timbul berbagai2 kerosakan dan bala bencana di darat dan laut dengan sebab apa yang telah dilakukan tangan manusia(timbulnya yang demikian) kerana ALLAH hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan2 buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali(insaf dan bertaubat).Katakanlah: "Mengembaralah kamu dimuka bumi kemudian lihatlah bagaimana kesudahan orang2 yang telah lalu (yang telah dibinasakan); kebanyakan mereka adalah orang2 musyrik."
Surah Ar-Ruum Ayat 41&42.


~salam ukhuwahfisabilillah87~

Sunday, May 3, 2009

Banyaknya Ujian...

Assalamualaikum..
salam perkabaran buat semua..
semoga ALLAH merahmati dan memberkati kamu
lebih2 lagi pada minggu peperiksaan kini..
Moga kamu semua mendapat keputusan yang cemerlang hendaknya
amin3...

Posting kali ini hasil dari sedikit perkongsiaan yang saya lakukan bersama sahabat..
semoga memberi manfaat kepada anda semua dunia dan akhirat
insyaallah...



Banyaknya Dugaan: Kita Bertanya-Al- Quran Menjawab

Hidup ini penuh dgn ujian. Memang perit dan pedih utk menghadapinya. Tapi kita kena faham konsep “ujian” di dalam perspektif Islam. Kerana sekiranya kita tidak faham dengan jelas, kita akan cepat putus asa, kecewa dan lebih membahayakan apabila kita buruk sangka terhadap Allah SWT. Jadi, bagaimana ingin memujuk hati yg sedang berduka lara itu???

Pujuklah dengan berzikir dan mengingati Allah….dan bacalah Al Quran…
sesungguhnya, byklah sudah isi2 yg tersingkap di dalamnya……segala jawapan ada di dalamnya…


KENAPA AKU DIUJI?


Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta.”-Surah Al-Ankabut ayat 2-3


KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?

Boleh jadi mau membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.- Surah Al-Baqarah ayat 216


KENAPA UJIAN SEBERAT INI?

Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. -Surah Al-Baqarah ayat 286


RASA FRUST?

Jgnlah kamu bersikap lemah, dan jgnlah pula kamu bersedih hati, padahal
kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org2 yg beriman.- Surah
Al-Imran ayat 139


BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?

Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala
kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan) , dan
kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan
perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan). - Surah Al-Imran ayat 200

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk- Surah Al-Baqarah ayat 45


APA YANG AKU DAPAT DRPD SEMUA INI?

Sesungguhnya Allah telah membeli dr org2 mu’min, diri, harta mereka dengan
memberikan syurga utk mereka…..-Surah At-Taubah ayat 111


KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?

Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain drNya. Hanya kepadaNya aku
bertawakkal. -Surah At-Taubah ayat 129


AKU DAH TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!!!!

Dan jgnlah kamu berputus asa dr rahmat Allah. Sesungguhnya tiada
berputus asa dr rahmat Allah melainkan kaum yg kafir.- Surah Yusuf ayat 12

SALAM THABAT FI SABILILLAH....

Wallahualambisawab...

Tuesday, April 28, 2009

HARTA BERTIMBUN MENYEBABKAN 5 PERKARA




DARI SUFIAN AS-SAURI:

"TIADA TERKUMPUL HARTA DISISI SESEORANG PADA ZAMAN INI MELAINKAN TIMBUL DIDALAM DIRINYA 5 PERKARA INI":

1)PANJANG ANGAN-ANGANNYA

2)SENTIASA TAMAK(TIDAK PERNAH CUKUP DENGAN YANG SEDIKIT)

3)SANGAT KEDEKUT(BAKHIL)

4)BERKURANG WARAKNYA(TIDAK PERNAH MERASAKAN DIRINYA ADALAH SEORG HAMBA KPD ALLAH S.W.T&MAKIN CINTAKAN DUNIA)

5)LUPA KEPADA AKHIRAT(MAKIN JAUH DARI RAHMAT ALLAH&MEMBENCI AKAN NASIHAT/PERINGATAN)


"RENUNGKANLAH,MOGA DGN SEDIKIT PERINGATAN INI DAPAT MENINGKAT KN LAGI TAQWA KITA PADA ALLAH S.W.T"


Wallahu'alambisawab...

inMemory